Pertama di Selandia Baru, Efek Samping Vaksin Pfizer Menyebabkan Kematian

Kementerian Kesehatan Selandia Baru mengumumkan pada hari Senin bahwa seorang wanita telah meninggal akibat efek samping yang tidak biasa dari vaksinasi Pfizer, yang menyebabkan peradangan pada otot jantung.

Setelah hampir enam bulan bebas virus, Selandia Baru kembali menghadapi wabah varietas Delta. Sebuah badan independen yang meninjau keamanan vaksin sedang menyelidiki masalah ini.

Pada 19 Maret 2021, sebuah vial berlabel vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19. Laba bersih yang diharapkan BioNTech meningkat menjadi 2,8 miliar euro di Q2 terutama untuk penjualan vaksin COVID-19.
Pada 19 Maret 2021, sebuah vial berlabel vaksin Pfizer-BioNTech COVID-19. Laba bersih yang diharapkan BioNTech meningkat menjadi 2,8 miliar euro di Q2 terutama untuk penjualan vaksin COVID-19.

“Ini adalah contoh pertama di Selandia Baru di mana kematian di hari-hari setelah imunisasi dikaitkan dengan vaksin Pfizer COVID-19,” demikian pernyataan Kementerian Kesehatan Selandia Baru pada 30 Agustus 2021, seperti dikutip Reuters. Usia wanita itu tidak ditentukan oleh kementerian.

Menurut kementerian, miokarditis, efek samping yang jarang tetapi terkenal dari vaksin Pfizer, dikaitkan dengan kematian oleh badan pemantau vaksin Selandia Baru, Badan Pemantau Keamanan Independen Vaksin Covid-19 (CV-ISMB). Menurut Stuff, pihak koroner belum memutuskan kasus dan penyebab kematiannya.

Miokarditis adalah suatu kondisi di mana otot jantung menjadi meradang, membatasi kemampuan organ untuk memompa darah dan menyebabkan detak jantung tidak teratur.

Pfizer mengakui bahwa ada kejadian miokarditis yang terisolasi sebagai akibat dari imunisasi, tetapi efek samping seperti itu sangat jarang.

Pada hari pertama penguncian, 18 Agustus 2021, suasana Lambton Quay di Wellington, Selandia Baru, tampak kosong. Hingga 20 Agustus, kebijakan lockdown level 4 akan berlaku selama tiga hari.
Pada hari pertama penguncian, 18 Agustus 2021, suasana Lambton Quay di Wellington, Selandia Baru, tampak kosong. Hingga 20 Agustus, kebijakan lockdown level 4 akan berlaku selama tiga hari.

Pfizer mengatakan kepada Reuters bahwa “kemungkinan kejadian berbahaya yang terkait dengan vaksinasi kami ditangani dengan sangat serius.”

“Kami mengawasi dengan cermat semua kejadian ini dan mengumpulkan data yang sesuai untuk berkomunikasi dengan otoritas pengawas obat di seluruh dunia.”

Kondisi medis lain yang terjadi pada saat yang sama, menurut kementerian kesehatan Selandia Baru, dapat berdampak pada efek vaksinasi.

Manfaat vaksin, bagaimanapun, melebihi risiko efek samping vaksin Covid-19, menurut kementerian.

“Manfaat vaksin Pfizer COVID-19 terus lebih besar daripada risiko infeksi COVID-19 dan efek samping vaksin, seperti miokarditis.”

Pfizer dan mitranya BioNTech, serta vaksin mRNA Moderna, telah dikaitkan dengan kasus peradangan otot jantung atau lapisan di sekitar jantung yang jarang terjadi, menurut regulator obat di Amerika Serikat, Uni Eropa, dan Organisasi Kesehatan Dunia. , tetapi manfaatnya lebih besar daripada risikonya.

Contoh, yang terutama mempengaruhi laki-laki muda, biasanya ringan dan dapat dikelola tetapi dapat berkembang menjadi penyakit serius, menurut WHO.

Pada tanggal 9 Juli, regulator obat Uni Eropa mengumumkan bahwa lima orang di Wilayah Ekonomi Eropa telah meninggal karena efek samping setelah mendapatkan salah satu dari dua vaksin mRNA, yang semuanya berusia lanjut atau memiliki kondisi lain. Di wilayah tersebut, lebih dari 200 juta dosis mRNA telah disediakan.

Vaksin Pfizer/BioNTech, Janssen, dan AstraZeneca telah diizinkan sementara untuk digunakan di Selandia Baru, namun hanya vaksin Pfizer yang telah disetujui untuk dirilis ke publik. Menurut Stuff, lebih dari 3,3 juta dosis vaksin Pfizer telah dikeluarkan di Selandia Baru.

53 kasus baru pada hari Senin menjadikan jumlah total penyakit dalam wabah Selandia Baru saat ini menjadi 562, meskipun penguncian nasional diberlakukan awal bulan ini untuk menghentikan penyebaran varietas Delta.

Tags